SBY: Mimpi Buruk Krisis 1998 Takkan Terjadi

6 October 2008 § Leave a comment

Luhur Hertanto – detikFinance


Foto: Setpres
Jakarta – Krisis keuangan di AS sudah pasti akan membawa dampak bagi Indonesia, tapi tidak sampai menyeret Indonesia kembali ke krisis 1997-1998 lalu.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono optimistis bangsa Indonesia dapat melalui kondisi sulit dan tidak perlu mengoreksi target pertumbuhan ekonomi nasional.

Demikian salah satu arahannya dalam sesi penutup sidang kabinet di Kantor Setneg, Jalan Veteran, Jakarta.

Sejumlah pengusaha nasional dan pimpinan BUMN mengikuti rapat yang berlangsung empat jam sejak dimulai pukul 14.00 WIB, Senin (6/10/2008).

“Dengan kebijakan tepat dan upaya maksimal, mari pertahankan pertumbuhan 6%. Saya tahu banyak negara yang koreksi pertumbuhannya jadi lebih rendah, tapi mari kita pertahankan pertumbuhan kita 6%. Mari kita manfaatkan perekonomian domestik,” tegas SBY.

Presiden menegaskan, berkat kerja keras semua pihak selama bertahun-tahun maka fundamental ekonomi, politik dan sosial dalam negeri saat ini jauh lebih baik dibanding 10 tahun lalu.

Karenanya semua pihak harus optimis dan rasional mengambil langkah sambil terus menjaga kepercayaan masyarakat. “Bukan berarti kondisi akan aman-aman saja, tapi Insya Allah nightmare 98 tidak akan terjadi,” imbuhnya.

Penggunaan APBN 2009 harus lebih dioptimalkan untuk memacu pertumbuhan dan membangun jaring pengaman sosial. Misalnya untuk membangun sarana infrastruktur, penanggulangan kemiskinan dan stimulasi pertumbuhan lainnya dengan alokasi penggunaan yang cukup.

Kepada para pelaku usaha, presiden mewanti agar tetap bergerak meski dapat dimaklumi bila ekspansi berkurang. Hal ini demi menjaga pemasukan negara dari sektor pajak dan mencegah bertambahnya jumlah pengangguran akibat terjadinya PHK massal.

Untuk itu Bank Indonesia dan perbankan dimintanya mengembangkan kebijakan agar kredit tersedia dan menjamin likuiditas. Pada saat bersamaan pihak swasta harus terus mempertahankan kinerja, tetap mencari peluang dan berbagi peran dengan pemerintah dalam menanggulangi situasi sulit.

“Cerdas tangkap peluang dagang dan kerja sama ekonomi dengan negara lain. Meski pertumbuhan ekonomi Asia turun dari 11% ke 9%, tapi saya pikir tetap oke. Pasar Eropa dan AS akan lebih tertutup terhadap ekspor, maka produk kita harus kompetitif. Awasi dumping, saya dapat info barang yang mau masuk AS belok ke Indonesia. Bea cukai dan imigrasi harus waspada agar tidak tembus dan lumpuhkan industri nasional,” sambung SBY.

Pada jajaran pemerintah, presiden menyerukan lagi efisiensi dalam pengadaan angggaran dan utamakan produk dalam negeri. Demi menghemat anggaran, impor barang mewah haris dikurangi dan pada saat bersamaan menggalakkan kembali kampanye penggunaan buatan dalam negeri dengan kebijakan insentif dan disinsentif.

Mereka juga diminta melakukan konsultasi insentif dengan berbagai kalangan usaha untuk mencari jalan keluar terbaik mengatasi krisis. Berkomunikasi secara jujur dan tepat tentang masalah yang terjadi, tapi tetap optimis dan tidak menimbulkan kepanikan.

“Jangan angin surga, ‘semua baik-baik saja, don’t worry‘. Cegah pernyataan yang tidak perlu dan bukan menjadi kewenangannya,” tandas SBY.

Terkait tahun politik dan pemilu, presiden mengingatkan para politisi untuk tidak lagi melakukan praktek politik partisan. Sebaliknya harus lebih kompromis demi kebaikan bersama dan masa depan bangsa secara keseluruhan, bukan sekedar kepentingan kelompok.(lh/ddn)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading SBY: Mimpi Buruk Krisis 1998 Takkan Terjadi at ARASKA.

meta

%d bloggers like this: