Linux Tetap Dapat Kavling Khusus di Nokia

23 February 2010 § Leave a comment

Tampilan web Kompas.com di N900.

BANGKOK, Meski tak tertarik menggunakan Android, Linux tetap mendapat “kavling” atau tempat khusus di Nokia. Vendor ponsel terbesar dunia yang bermarkas di Finlandia itu secara khusus mengembangkan Linux sebagai platform masa depannya di samping Symbian.

“Linux punya positioning berbeda dengan Symbian. Linux akan digunakan untuk produk komputasi dan Symbian untuk smartphone. Satu lagi platform S series kita lihat perkembangannya ke depan,” ujar Chris Carr, Vice President Sales Southeast Asia Pacific (SEAP) Nokia, dalam salah satu rangkaian acara Showcase Nokia 2010 di Bangkok, Thailand, Selasa (23/2/2010) sore. Salah satu produk berbasis komputasi, Nokia N900, yang merupakan handset pertama dengan Linux Maemo 5, berupaya menghadirkan pengalaman yang sama antara menggunakan komputer desktop atau notebook dengan perangkat mobile.

Belum lama ini, Nokia menguatkan keseriusannya terhadap Linux dengan mempererat kerja sama dengan Intel. Keduanya sepakat menggabungkan pengembangan platform berbasis Linux, Intel Moblin, dan Nokia Maemo menjadi Meego.

Carr menegaskan, strategi multiplatform merupakan upaya Nokia masuk ke semua segmen dengan pilihan produk yang beragam sesuai kebutuhan pengguna. Ketiga platform kini menjadi basis masa depan Nokia dan tidak akan saling mematikan. Nokia juga memastikan Linux maupun Symbian sebagai platform open source dan akan menggandeng pengembang aplikasi di sleuruh dunia untuk turut serta menyediakan solusi untuk ponsel-ponsel buatannya.

Namun, ia mengakui, dengan banyaknya platform menjadi tantangan tersendiri bagi Nokia untuk menghadapi kompleksitas bagi pengguna maupun para pengembang. Untuk mengatasinya, Nokia berupaya menyediakan alat agar pengembangan aplikasi lintas platform dapat dilakukan lebih cepat. Carr mengatakan, Nokia telah menyediakan solusi di application layer dan alat-alat pengembangan yang bisa menghasilkan aplikasi lintas platform, antara lain yang disebut Qt dan Web Runtime.

“Dengan adanya application layer, pengembang cukup membuat satu aplikasi saja dengan Qt dan bisa diturunkan ke semua platform,” jelas Carr. Solusi seperti inilah yang kini disebarkan ke seluruh dunia termasuk Indonesia. Nokia juga menggandeng potensi sumber daya pengembang seperti baru-baru ini dengan Institut Teknologi Bandung (ITB).

Tri Wahono| KOMPAS.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Linux Tetap Dapat Kavling Khusus di Nokia at ARASKA.

meta

%d bloggers like this: